Kecerdasan Menghadapi Tantangan

πŸ“πŸ‡ Cemilan Rabu #1 πŸ‡πŸ“
Materi 3 : Pentingnya meningkatkan kecerdasan anak demi kebahagiaan hidup
*Kecerdasan Menghadapi Tantangan*
 Adversity Intelligence merupakan sebuah teori yang merumuskan tentang apa yang dibutuhkan untuk mencapai KESUKSESAN. 

Kecerdasan ini dikembangkan oleh seorang konsultan bisnis yang dikenal secara internasional bernama Paul G. Stoltz, PhD. Menurut Stoltz, dengan AQ kita akan lebih produktif, kreatif, dan kompetitif.
Walaupun kita berada di tengah lingkungan yang terus bergolak. AI menggabungkan riset psikologis kognitif, psikoneuroimunologi, dan neurofisiologi untuk membentuk suatu gambaran lengkap tentang bagaimana cara manusia dalam mendekati kesulitan. 

Sementara pada kenyataannya, kesulitan adalah suatu hal yang paling banyak dihindari. Namun dalam AI,  kesulitan justru sebuah TANTANGAN yang akan menjadikan hidup lebih hidup.
AI merupakan sebuah alat ukur yang akan menentukan beberapa kondisi kontradiktif dalam diri seseorang.
Kondisi kontradiktif tersebut adalah pilihan. Bagi mereka yang berharap sukses maka sikap-sikap positiflah yang pasti diambil. Sebaliknya, mereka yang tidak bertekad untuk berhasil, sangat wajar jika kemudian hanya berkutat pada kondisi statis, tidak mau bergerak, cepat merasa puas, dan hanya mampu berdiam diri ketika menghadapi kegagalan. Selanjutnya, kondisi kontradiktif tersebut bisa memberikan gambaran kepada kita tentang sikap-sikap yang bisa membangun AI berikut:
● Ketangguhan

● Keyakinan

● Kekuatan

● Kepercayaan Diri

● Berbesar Hati

● Daya Tahan

● Daya Juang

● Tak pernah bosan untuk mencoba

● Berani memulai

● Kreatif

● Optimisme

● Ketekunan

● Keuletan

● Vitalitas

● Orientasi masa depan

● Kaya akan berbagai kemungkinan
*Antara AI dan Pendakian*
Pendakian adalah sebuah analogi cukup tegas bagi Adversity Intelligence.
 Pendakian yang dimaksud adalah proses. Proses apa saja kira-kira?
1. Proses dari tidak ada menjadi ada

2. Proses dari tidak punya menjadi punya

3. Proses dari tidak bisa menjadi bisa

4. Proses dari sikap bergantung menuju kehidupan yang lebih mandiri

5. Proses dari sebuah harapan mewujud kenyataan

6. Proses dalam menggerakan tujuan hidup

7. Dan proses-proses lainnya.
Mendaki disini bukanlah mendaki sebuah gunung dalam arti denotatif, melainkan mendaki gunung kehidupan dengan segala hambatan dan rintangan. Mendaki gunung kehidupan yang kaya dengan liku-liku perjalanan. Mendaki gunung harapan dengan segala onak dan durinya. Mendaki gunung impian dengan segala bentuk upaya dan kesungguhan.
Stoltz menganalogikan tiga jenis kepribadian manusia yang bisa menggambarkan kemampuan AI, yaitu Quitters (berhenti), Campers (berkemah), dan Climbers (pendaki).

*1. Quitters (Berhenti)*

Mereka yang disebut quitters adalah orang yang berhenti melakukan pendakian jauh sebelum menuju puncak atau bahkan menolak terhadap pendakian dan memutuskan untuk berdiam diri.
● menolak untuk mendaki lebih tinggi

● gaya hidupnya datar dan tidak ‘lengkap’

● bekerja sekedar cukup untuk hidup

● cenderung menghindari tantangan berat yang muncul dari komitmen yang sesungguhnya

● jarang sekali memiliki persahabatan yang sejati

● mereka cenderung melawan atau lari dalam menghadapi perubahan

● terampil menggunakan kata yang sifatnya membatasi, seperti ‘tidakmau’

● kemampuannya kecil, tidak memiliki keyakinan akan masa depan, kontribusinya kecil
*2. Campers (Berkemah)*

Mereka yang disebut campers adalah orang yang menghentikan perjalanan (pendakian) dengan dalih ketidakmampuan atau sudah merasa cukup. Mereka beranggapan bahwa berhentinya pendakian adalah sebagai tanda telah dilakukannya berbagai upaya dan pengorbanan.
● mereka mau mendaki, meskipun akan ‘berhenti’ di pos tertentu dan merasa cukup sampai di situ

● mereka cukup puas telah mencapai suatu tahapan tertentu 

● masih memiliki sejumlah inisiatif, sedikit semangat dan beberapa usaha

● mengorbankan kemampuan individunya untuk mendapatkan kepuasan

● menahan diri terhadap perubahan

● menggunakan bahasa dan kata-kata yang kompromistis, misalnya ‘ini cukup bagus’; ‘cukup sampai di sini saja’

● meski sudah melalui berbagai rintangan, namun mereka akan  erhenti juga pada suatu tempat dan ‘berkemah’ di situ
*3. Climbers (Pendaki)*

Mereka yang disebut climbers adalah orang yang terus bertahan melakukan pendakian sampai pendakian tersebut benar-benar menuju puncak. Mereka tidak menghiraukan lelah dan letih. Mereka juga tidak menghiraukan harta dan tenaga yang telah dikorbankan. Bagi mereka, totalitas dan komitmen adalah keniscayaan. Oleh karena itu, segala bentuk rintangan dan hambatan dinikmatinya sebagai tantangan yang akan mendongkrak dirinya untuk menjadi pahlawan yang sebenarnya.
● mereka membaktikan dirinya untuk terus ‘mendaki’, pemikir yang selalu memikirkan kemungkinan-kemungkinan

● hidupnya ‘lengkap’ karena telah melewati dan mengalami semua tahapan sebelumnya

● menyambut baik tantangan, memotivasi diri, memiliki semangat tinggi dan berjuang mendapatkan yang terbaik dalam hidup

● berani menjelajahi potensi-potensi tanpa batas

● menyambut baik setiap perubahan

● bahasa yang digunakan adalah bahasa dan kata yang penuh kemungkinan, berbicara tentang apa yang bisa dikerjakan dan caranya, berbicara tentang tindakan

● memberikan kontribusi besar karena bisa mewujudkan potensi yang ada pada dirinya

● tidak asing dengan situasi sulit

Kaitan AI dengan pendakian, salah satu tugas utama kita sebagai orangtua adalah meyakinkan buah hati kita untuk mampu bertahan melewati semua tahapan kehidupan dengan segala problema dan dilematikanya. Selain itu, kita juga mampu meyakinkan kepada mereka bahwa segala sesuatu tidak bisa didapat secara instan. Segala sesuatu tidak terjadi secara tiba-tiba karena semua ada proses yang mengiringinya. 

Salam Ibu Profesional,
/Tim Fasilitator Bunda Sayang/

πŸ“š Sumber bacaan : 
Yoga, Miarti. Adversity Quotient, agar anak tak gampang menyerah. Tinta Medina
http://personalityfajar.wordpress.com/tag/adversity-quotient/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s