Suka Menggambar Tapi Tidak suka Mewarnai?

#Day7

GAME GAYA BELAJAR ANAK



Hari ini Akhtar mengikuti lomba mewarnai dalam rangka Hari Pendidikan Nasional.

Padahal dia tidak terlalu suka mewarnai 😅 . Pemilihan siswa untuk masing- masing kategori lomba adalah hak pretogratif dari para ustadzah sekolahnya. Saya juga ingin tahu sejauh apa Akhtar. Biarlah dia belajar, sebagai pengalaman. Cerita punya cerita, dari jadwal jam 7 pagi, lomba baru dimulai jam 9. Such a waste! Akhtar sudah bosan duluan menunggu, saya rasa ini juga menjadi faktor pemicu dia akhirnya kelelahan dan tidak mau meneruskan mewarnai. 

Saat sudah di rumah dia minta kertas putih dan spidol. Dan berkaryalah dia 😄


Akhtar lebih suka menggambar, menulis, daripada mewarnai. Pernah saya tanya alasannya apa, “capek dan g rapi!” 😅. Maybe colouring  it’s not his strongest point, and that’s okay for me. 

Penasaran, saya coba googling mencari literatur yang membahas tentang ini. Dan setelah itu saya manggut – manggut, terjawab sudah.

Mewarnai dan menggambar sama sama merupakan hasil eksperimen dan pembelajaran anak.

Ilham, ayah dari Ibnu Syauqy (4) menceritakan, anak lelakinya itu paling enggak mau kalau diminta mewarnai gambar. “Katanya, enggak bisa rapi. Jadi, kalau mewarnai gambar robot misalnya, dia minta dipegangi tangannya oleh saya atau ibunya. Kadang-kadang malah kitanya yang disuruh mewarnai dan dia yang kasih tahu warna yang harus kita pakai. Syauqy lebih suka menggambar pakai pensil. Macammacam gambarnya seperti mobilmobilan, robot dan lainnya. Kalau sudah menggambar kelihatan asyik sekali”.

Begitu pun dengan Prisilia Webert (5), putri dari Liniaty Halim. “Dia lebih senang kalau menggambar orang. Biasanya pakai pensil atau pen. Selesai menggambar dia tidak mau mewarnai gambarnya. Katanya, kalau mewarnai waktunya lama karena harus pilih-pilih warna mana yang sesuai, belum lagi harus rapi. Sementara kalau menggambar dia bisa dengan cepat melakukannya. Saya tidak pernah memaksanya untuk mewarnai gambar. Namanya juga anak-anak, saya biarkan dan beri dia kebebasan menggambar apa pun yang dia mau,” tutur sang bunda.

PROSES KREATIVITAS

Ya, anak usia 3-5 tahun rata-rata memang senang menggambar dan melukis. Anak menikmati sekali menuangkan ide dan imajinasinya ke atas sehelai kertas. Aktivitas berekspresinya dimulai dari memegang krayon, merasakan kelembutan tekstur cat, meraba goresan pensil di kertas. Kesemuanya itu akan membawa anak ke dalam dunianya sendiri. Jadi, menggambar merupakan suatu proses kreativitas, bukan sekadar menghasilkan warna saja.

Sering kali terjadi kerancuan justru karena tindakan orang dewasa yang menganggap bahwa anak usia tersebut belum cukup pandai untuk menggambar. Akhirnya, diberilah buku-buku mewarnai agar si anak mewarnai gambar-gambar yang sudah tersedia dan terpola dengan bagusnya. Anak diminta mewarnai gambar yang sudah dibatasi oleh garis-garis batas yang sedemikian rapi dan sempurna.

Dampaknya pada anak, mereka merasa bahwa orang dewasa menggambarnya lebih baik dibandingkan dirinya. Selain itu, anak juga akan kehilangan daya ekspresif dan spontanitasnya karena mewarnai semacam itu dapat membatasi pengalaman kreativitas anak yang tinggi. Anak jadi kurang dapat mengekspresikan diri dan seni. Ia ragu-ragu dan takut menggambar, cenderung menyalin gambar yang ada dari buku mewarnai dan tidak menampilkan keunikannya sendiri. Bahkan penelitian yang dilakukan Dr. Irene Russell, dari Amerika Serikat menemukan bahwa pembatasan pada kegiatan mewarnai saja dapat menghilangkan kemampuan anak untuk mengekspresikan perasaan mereka melalui seni.

HINDARI POLA

Mewarnai memang merupakan salah satu cara untuk meningkatkan kreativitas. Namun, orangtua tak perlu khawatir bila anak tak suka mewarnai. Bisa saja orangtua menstimulasinya dengan cara menyediakan berbagai media mewarnai yang beraneka ragam sesuai usia anak dan juga yang menarik minatnya. Seperti cat, kapur, lilin, pewarna makanan, spidol warna warni, krayon atau pensil warna. Lindungi pakaian anak dengan celemek jika takut kotor.

Daripada menyediakan pola-pola gambar yang baku dan cenderung untuk mendikte anak mengikuti pola (outline), biarkan anak mengekspresikan warna pada kertas dengan ruang kosong yang luas. Misal, kertas berukuran besar yang bisa digambari objek seukuran tubuh anak (anak berbaring di atas kertas dan orangtua menarik garis lingkar luar di sekitar tubuhnya), untuk kemudian gambar tersebut diwarnai bersama-sama orangtua. Bisa juga anak menambahkan sendiri pola gambarnya di ruang tersebut sehingga anak dapat berkreasi dan mewarnai bebas autonom. Berikan anak kesempatan menuangkan imajinasinya dan berekspresi sendiri serta mengomunikasikan dirinya dengan warna-warna yang ada.

Jangan paksakan anak untuk menciptakan warna sesuai “selera” orang dewasa/sesuai apa yang dilihat oleh “kacamata” orang dewasa. Anak usia 3-5 tahun mewarnai sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Misal, matahari diberi warna merah, tanah warna kuning, atau awannya warna pink. Itulah imajinasi seorang anak yang tak akan pernah dirasakan lagi saat dewasa. Mungkin saja ketika ditanya anak mengatakan ia mewarnai matahari seperti itu karena sinarnya sangat panas atau warna pink pada awan menandakan pelangi yang muncul, dan sebagainya. Perkembangan mewarnai pun seiring dengan usianya. Contoh, anak 3 tahun mulai mencoret dengan satu warna; anak 4 tahun sudah berwarna-warni seimbang dengan gambar; anak 5 tahun sudah menggunakan banyak warna.

Keterlibatan orangtua saat proses kreatif amat penting sehingga anak berminat untuk berkreasi maksimal. Orangtua bisa mendampingi anak atau sambil bercengkerama gembira turut menggoreskan warna dengan jari ke kertas. Anak pasti sangat menikmati proses berkreasi tersebut. Bisa jadi setelah goresan awal, ia akan terpicu menggores lagi dengan warna-warna lain sehingga terciptalah suatu karya unik milik mereka. Beri pujian atas hasil gambarnya serta diskusikan pula hasil tersebut dengan anak. Jika perlu, hasil karya yang paling disukainya ditempelkan di dinding atau diberi bingkai lalu ditaruh di kamar anak.

Lewat proses mewarnai sebetulnya anak belajar mengenai pengenalan warna-warna. Pengenalan warna ini dapat merangsang daya pengamatan, daya imajinasi, serta penyampaian motorik kasar dan halus anak dan mengasah kemampuan komunikasinya dalam bentuk visual. Anak pun jadi lebih peka terhadap pengenalan warna, lebih terarah dalam mewarnai, dan terampil memilih kombinasi warna.

SESUAI KEINGINAN

Menggambar juga merupakan salah satu cara anak untuk mengomunikasikan imajinasinya. Jadi, tak masalah jika anak hanya sukanya menggambar saja tanpa mau mewarnainya. Tetap dukung si anak menuangkan apa yang ada dalam pikiran/imajinasinya menjadi sebuah bentuk visual. Itulah proses kreatif. Orangtua hendaknya senantiasa berusaha mengerti gambar apa yang mereka maksudkan. Jangan bertanya ataupun mengkritik hasilnya supaya anak tidak kecewa.

Sebetulnya, kemampuan anak dalam menggambar berkembang seiring dengan perkembangan usianya. Di usia 3 tahun, anak menggambar bentuk orang hanya berupa lingkaran besar yang dibubuhi mata, mulut, serta kedua kaki dan tangan yang langsung menempel pada lingkaran tersebut. Saat usia 4 tahun, mulai ada keseimbangan pada gambar; bentuk orangnya kini mempunyai tungkai dan lengan. Saat usia 5 tahun gambarnya mulai ada penambahan latar belakang di sekitar objek utama, seperti gambar bunga, matahari, rumput, burung, dan sebagainya. Pada masa prasekolah ini sebetulnya belum ada keinginan anak untuk memberi detail pada gambarnya. Ia belum sadar bahwa karyanya adalah sebuah hasil seni. Ia mencoret mengenai apa yang ia inginkan, bukan apa yang dilihatnya. Apa yang mereka gambar belumlah proporsional sebagaimana gambar orang dewasa. Biarkan mereka maju seiring dengan perkembangannya.

Stimulasilah anak untuk tetap mau menggambar. Caranya dengan tidak memaksa anak untuk menggambar objek dengan realis. Untuk memicu keinginan menggambar dapat dengan mendongeng/bercerita tentang pengalaman menarik. Apa pun hasil karya si anak senantiasalah puji agar anak termotivasi, merasa bangga dan muncul rasa berprestasi atas hasil karyanya. Jika orangtua mengkritik, salah-salah malah membuat anak malas, kecewa, dan takut untuk berekspresi lagi, lantaran merasa gambarnya tidak komunikatif/dimengerti oleh orang dewasa.

BAHASA RUPA ANAK

Sering kali terjadi, anak selesai menggambar malas untuk mewarnai. Begitu pun mungkin sebaliknya, ada anak senang mewarnai saja dan tidak mau menggambar. Memang akan lebih baik jika keduanya mau dilakukan anak. Namun kembali lagi pada definisi “baik” mewarnai atau menggambarnya dalam konteks apa? Sebab, pembelajaran adalah sebuah input-proses dan output-hasil. Jadi, jangan menilai dari hasilnya saja. Apalagi nilai berdasarkan standar orang dewasa. Pertimbangkan input (usia/perkembangan rupa anak, media, kesempatan, emosi/jiwa) dan proses saat berkreasi (gembira, menjiwai, menikmati).

Anak yang suka mewarnai saja belum tentu tak bisa menggambar. Hanya saja kesempatan menggambar yang diberikan kurang atau bahkan dihambat. Misalnya hanya menyediakan buku mewarnai ketimbang memotivasi anak untuk menggambar. Apalagi bila pujian hanya muncul jika ia berhasil mewarnai dengan rapi tanpa melihat pentingnya kemampuan berimajinasi. Hal tersebut akan semakin menjauhi keinginannya untuk menggambar.

Sebetulnya, menggambar maupun mewarnai merupakan bahasa rupa anak. Samasama merupakan sebuah hasil bereksperimen, pembelajaran, dan penghayatan yang berbuah kreasi. Itulah yang terjadi saat anak menggambar maupun mewarnai dimana anak belajar melalui bermain. Baik menggambar ataupun mewarnai, keduanya dapat meningkatkan kemampuan otak kanan, yang berkaitan dengan berekspresi dan berkesenian. Sering kali kemampuan ini kurang diperoleh dari pelajaran di sekolah yang lebih cenderung menekankan pentingnya otak kiri (menghafal, mengingat).

Orangtua maupun pendidik hendaknya menyadari bahwa Tuhan telah menciptakan otak begitu sempurna dengan dua belahan (hemisfer) kiri dan kanan. Marilah, mulai menstimulasi “seluruh otak” anak baik pikiran dan perasaannya dengan merangsang kreativitasnya.(tabloid-nakita)

Vivi Erma 😊 
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP
🌍 Sumber Bacaan :

Pembelajaran-anak.blogspot.co.id

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s